Sifat Unsur Periode 3

unsur periode III
Sifat unsur periode 3 dalam tabel periodik unsur dapat dilihat di sini. Halaman ini menggambarkan dan menjelaskan kecenderungan sifat-sifat atom dan fisik dari unsur-unsur Periode 3 dimulai dari natrium hingga argon. Hal ini mencakup energi ionisasi, jari-jari atom, elektronegativitas, daya hantar listrik, titik leleh dan titik didih.

Struktur Elektronik
Dalam Periode 3 pada tabel periodik, orbital 3s dan 3p terisi elektron. Hanya sebagai pengingat, versi singkat dari struktur elektronik untuk delapan unsur tersebut adalah:

Na[Ne] 3s1
Mg[Ne] 3s2
Al[Ne] 3s2 3px1
Si[Ne] 3s2 3px1 3py1
P[Ne] 3s2 3px1 3py1 3pz1
S[Ne] 3s2 3px2 3py1 3pz1
Cl[Ne] 3s2 3px2 3py2 3pz1
Ar[Ne] 3s2 3px2 3py2 3pz2

Energi ionisasi pertama
Energi ionisasi pertama adalah energi yang dibutuhkan untuk melepaskan elektron yang paling lemah ikatannya dari satu mol atom gas untuk menghasilkan 1 mol ion gas dengan muatan +1.

Keteraturan energi ionisasi pertama


Perhatikan bahwa kecenderungan umum adalah ke atas, tapi ada ketidakteraturan antara magnesium dan aluminium, dan antara fosfor dan sulfur.

Penjelasan Pola
Energi ionisasi pertama dipengaruhi oleh:
  • muatan pada inti;
  • jarak dari elektron terluar dari inti;
  • adanya elektron tak berpasangan di orbital.
Elektronegativitas
Elektronegativitas adalah ukuran kecenderungan sebuah atom untuk menarik pasangan elektron ikatan. Skala Pauling adalah yang paling umum digunakan. Fluor (unsur yang paling elektronegatif) diberikan nilai 4.0, dan harganya menurun sampai cesium dan fransium yang setidaknya hanya memiliki elektronegatifitas pada 0,7.


Sifat Fisika
Bagian ini akan melihat konduktivitas listrik dan titik leleh dan didih unsur-unsur. Untuk memahami hal ini harus memahami struktur dari masing-masing unsur.
 
Struktur tiga logam
Natrium, magnesium dan alumunium semuanya memiliki struktur logam.
Dalam natrium, hanya satu elektron yang terlibat dalam ikatan logam - elektron 3s tunggal. Dalam magnesium, elektron keduanya terlibat, dan dalam aluminium ketiga atom yang terlibat.


Sebuah struktur kovalen raksasa
Silikon memiliki struktur kovalen raksasa seperti berlian. Sebuah bagian kecil dari struktur terlihat seperti ini:

Struktur ini ada karena ikatan kovalen yang kuat dalam tiga dimensi.
 
Empat  struktur molekul sederhana
Struktur fosfor dan sulfur bervariasi tergantung pada jenis fosfor atau belerang. Untuk fosfor, diasumsikan fosfor putih umum. Untuk belerang diasumsikan salah satu bentuk kristal - belerang belah ketupat atau monoklinik.

Atom-atom dalam masing-masing molekul yang ada karena  ikatan kovalen.
Dalam keadaan cair atau padat, molekul dinyatakan dekat satu sama lain oleh van der Waals.

Konduktivitas listrik
  • Natrium, magnesium dan alumunium semuanya merupakan konduktor listrik yang baik. Konduktivitas meningkat dari natrium ke magnesium dan aluminium.
  • Silikon adalah semikonduktor.
Tiga logam di atas menghantarkan listrik karena adanya delokalisasi elektron (dengan adanya "lautan elektron") bebas bergerak di seluruh padat atau cairan logam.

Titik leleh dan titik didih
Grafik menunjukkan bagaimana titik leleh dan didih unsur-unsur berubah di seluruh periode. Angka-angka yang diplot dalam Kelvin bukan °C untuk menghindari nilai negatif.
 

 
Struktur metalik
Titik didih dan titik leleh meningkat di tiga logam karena meningkatnya kekuatan ikatan metalik.
Jumlah elektron yang setiap atom dapat memberikan kontribusi pada "lautan elektron" terdelokalisasi meningkat. Atom-atom juga mendapatkan lebih kecil dan memiliki proton lebih dari natrium ke magnesium dan aluminium.

| Ilmu Kimia | 07.00 WIB
Oleh : Dwi Winarto

Tentang | Hubungi | Kebijakan Privasi | Disclaimer
Copyright © 2012-2015. Ilmu Kimia - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger