Reaksi Oksida Asam dan Basa

Asam dan basa bereaksi membentuk senyawa ion yang disebut garam. Garam yang terbentuk terdiri dari kation basa dan anion sisa asam. Dalam arti yang lebih luas, asam dan basa juga mencakup oksida asam dan oksida basa. Jadi reaksi asam basa oksida dapat berupa reaksi oksida asam dengan basa dan oksida basa dengan asam.

gambar struktur oksida

Reaksi oksida basa dengan asam

Oksida basa adalah oksida logam yang dapat bereaksi dengan asam membentuk garam dan air. Secara umum, reaksi oksida basa dan asam adalah sebagai berikut:

Oksida Basa + Asam Garam + Air

Reaksi terjadi karena ion H+ asam bereaksi dengan ion O2- dari oksida basa membentuk air. Misalnya, reaksi antara kalsium oksida dan asam klorida menghasilkan kalsium klorida dan air berikut ini:

CaO + 2 HCl CaCl2 + H2O

Reaksi oksida asam dengan basa

Oksida asam adalah oksida nonlogam yang dapat bereaksi dengan basa membentuk garam dan air. Oksida asam dan basa bereaksi menurut persamaan reaksi berikut:

Oksida Asam + Basa → Garam + Air

Reaksi tersebut terjadi karena ion OH- bereaksi dengan oksida asam membentuk anion sisa asam dan air. Misalnya, reaksi antara gas karbondioksida dengan basa berikut ini.
CO2 + 2 OH- → CO32- + H2O

Reaksi amonia dengan asam

Reaksi amonia dengan asam membentuk garam amonium.
Amonia + Asam → Garam Amonium

Reaksi terjadi karena ion H+ dari asam bergabung dengan dengan molekul amonia membentuk ion amonium. Jika ditinjau dari teori asam basa Brønsted-Lowry, amonia adalah suatu basa.

Misalnya adalah reaksi antara amonia dengan asam sulfat, maka terbentuk amonium sulfat.
2 NH3 + H2SO4 → (NH4)2SO4

| Ilmu Kimia | 07.00 WIB
Oleh : Dwi Winarto

Tentang | Hubungi | Kebijakan Privasi | Disclaimer
Copyright © 2012-2015. Ilmu Kimia - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger