Hukum Perbandingan Berganda (Dalton)

Pengertian Hukum Perbandingan Berganda

Hukum perbandingan berganda adalah hukum yang menyatakan bahwa jika dua unsur membentuk lebih dari dua senyawa, dimana massa salah satu unsur pembentuk tersebut konstan, maka massa unsur pembentuk yang lainnya akan berupa bilangan bulat sederhana. Pada dasarnya, hukum ini merupakan pengembangan lebih lanjut dari hukum Proust (hukum perbandingan tetap). Hukum perbandingan berganda juga sering disebut hukum Dalton, dinamai sesuai dengan penemunya yaitu John Dalton pada tahu 1803.

hukum perbandingan berganda
John Dalton, pada tahun 1803 menemukan hukum perbandingan berganda

Contoh

Contoh hukum perbandingan ini yaitu antara karbon (C) dan oksigen (O). Karbon monoksida (CO2) dibentuk dari 12 gram karbon dan 16 gram oksigen. Sedangkan karbon dioksida (CO2) dibentuk dari 12 gram karbon dan 32 gram oksigen. Rasio massa oksigen yang bergabung dengan karbon adalah 16:32 atau 1:2.

Batasan

Hukum ini sebaiknya dicontohkan dengan senyawa sederhana, bukan yang rumit. Contoh, jika dimisalkan menggunakan hidrokarbon dekana (C10H22) dan undekana (C11H24), orang akan menemukan bahwa 100 gram karbon akan bereaksi dengan 18,46 gram hidrogen untuk membentuk dekana, atau 18,31 gram hidrogen untuk membentuk undekana dengan perbandingan massa hidrogen 121:120 yang tentu saja tak dapat disebut sebagai bilangan bulat sederhana.